Krim, kosmetik, dan....pengakuan dosa maybe?

9:55 PM

Ini bakal jadi post yang panjang :')

Setiap cewek itu pasti pengen cantik. Meskipun aslinya dia udah cantik, tapi tetep aja pengen tampil lebih cantik lagi meskipun cuma menambahkan bedak atau lipgloss. Ya emang udah kodratnya sih cewek suka bersolek biar enak di lihat ^^
Dan setiap cewek pasti punya masalah pada dirinya. Misalnya kulit kusam, kulit berminyak, kulit kering, jerawat, mata panda, mata asimetris, dll.

Tapi ternyata, banyak juga oknum-oknum nggak bertanggung jawab yang memanfaatkan keadaan ini. Misalnya, pengen kulit lebih putih blablabla eh muncul tuh krim abal-abal dengan berbagai nama. Yang dibandrol dengan harga mulai dari yang murah cekaleee sampe hampir jutaan (padahal isinya sama ==")

Jujur aja ya, aku PERNAH pakai krim abal-abal sekitar setahun yang lalu. Sebenernya juga terpaksa sih. Jadi begini, waktu itu aku pulang kampung ke Bontang, Kalimantan Timur. Namanya libur kuliah itu jelas panjang banget ya.. Aku kehabisan krim LBC-ku. Sedangkan di Bontang itu nggak ada klinik kecantikan kyk di kota-kota gede. Akhirnya, terpaksalah aku browsing di internet cari krim. Saat itu aku nggak tau kalo krim" di internet itu krim abal-abal. Pengetahuanku soal kecantikan masih minim buanget.
Akhirnya pilihanku jatuh ke Krim BC STELLA yang aku beli seharga 275.000

maaf source gambar ga dimasukin, takut mengacu pada 1 seller :')

Hasilnya?
Dalam kurun waktu seminggu, mukaku kincloooongggg beneran. Kulitku putih bersih, jerawat nggak ada yg nongol. Padahal aku perawatan di LBC aja nggak secepat itu. Perawatan LBC butuh waktu bulanan dan mukaku nggak jadi putih, cuma bersih dan cerah.
Saat itu aku bener-bener puas sampe nulis testimonial segala ke sellernya. ya ampuuun =_=

Tapi?
Begitu aku nggak pake krimnya lagi, mukaku jerawatan lagi. Bruntusan. Mukaku yaampun sedih bangetlah liatnya. Jadi item (lebih item dari sebelum aku pake krim abal2 ini) terus berminyak banget, jerawat, bruntusan... 
Akhirnya aku kembali ke LBC. Terus aku penasaran, apakah emang krim itu yang bikin mukaku rusak? Aku order lagi, ke seller yang berbeda. Di seller ini, nambah serum dan namanya berubah jadi krim Grade AAA dengan harga 245.000


Hasilnya, mukaku putih lagi. Nggak bruntusan, tapi jerawat ada sih 1-2 tapi nggak sampe meradang. Mbak kosku sampe bilang "wuihhh sekarang putih lagi" 
Lalu, nggak sampe kuhabiskan itu krim. Aku coba nggak kupake lagi lah seminggu. Hasilnya? Ya kayak pas berenti dari krim bc STELLA itu. 

Oke, krim" itu langsung ku musnahkan terus aku pake LBC lagi :') Sampe kulitku udah nggak parah, terus sekarang berhenti dari LBC. Mukaku baik-baik aja. Aku sekarang udah nggak pake krim apa-apa lagi. Aku pake produk-produk di pasaran aja kayak Acnes. Mukaku emang nggak putih lagi. Tapi balik ke skintone asliku. Nggak papalah yang penting kulitku bersih. Jerawat itu wajar, namanya juga pemilik kulit berminyak + acne prone. Buktinya kemarin pas mukaku gosong + jerawatan gara" iritasi matahari, aku bisa mengatasi tanpa krim apapun.

Lagipula krim-krim abal itu baunya aneh. Terus ada beberapa gumpalan, seakan nyampurnya nggak rata. Terus rasanya lengket banget. Muka kayak ketarik. apalagi krim malamnya haduhh... Terus bau serumnya aneh. Kayak bau karet. 
Kalo krim dari LBC nggak ada baunya. Nggak lengket dan langsung nyerap di kulit. Sekarang jelas kan mana yang aman mana yang enggak..

Aku cerita ke ibuku soal krim ini. Terus ibuku cerita kalo tetangga di rumah Bontang sana banyak yang keranjingan krim dokter gitu. Gara-gara keracunan salah satu warga RT yang mukanya itu bisa putih mulus sampe nyamuk mendekat aja ga tega, tapi muka sama tangan bisa kayak siang dan malam.
Ibuku nggak tertarik soalnya kulit ibuku udah putih =='
Katanya harganya 1,5jt sepaket. Dan waktu ibuku lihat krimnya, krim putih kuning kayak krim STELLA yang kubeli itu. Cuma labelnya aja di ganti. Kata ibuku, ada praktek salonnya. Jadi "klinik" itu menyediakan jasa facial. Terus nanti dikasih krim-krim itu. Dokternya cowok. Terus aku tanya ibuku, itu dokter kulit beneran apa enggak. Ibuku jawab "Dia dokter sih di RS blablabla, dokter sunat. Tapi dia buka klinik perawatan wajah."
asli, aku ngakak

Lalu aku menemukan FB Page Misteri Krim Syahrini, dan join group fake kosmetik alert. Thankyou internet, aku sekarang jadi lebih kebuka matanya. Aku jadi tau bahayanya krim abal-abal itu dan kosmetik-kosmetik palsu yang dijual oknum tidak bertanggung jawab. Entah bahan apa aja yang dipakai dan nempel dimuka ini. Dan ngeri juga sih pas tau kalo itu krim bisa beli kiloan. Yaampun......

Terus, tadi pagi aku buka-buka FB. Ada satu akun jualan yang lagi ngeshare jualannya. Aku menemukan ini:

klik untuk memperbesar

Setauku, MAC itu nggak berbaik hati deh bikin palet kayak gitu. Dan amat sangat tidak berbaik hati ngasih harga segitu.
Dan parahnya, seller mengaku kalo itu produk ASLI.
Kenapa coba dia nggak bilang kalo itu produk KW? Padahal ada loh seller yang mengakui kalo itu produk KW. Gitu kan lebih enak, pembeli nggak merasa tertipu.. Mau dia beli apa nggak, itu terserah kan.. buktinya seller yang mengakui itu juga nggak kehilangan pembeli.

Tapi, alangkah lebih baiknya kalo beli yang asli. Atau kalo nggak kuat, beli yang biasa aja. Merk macem Nonna atau Just Miss yang di stroberi itu aman kok.
Atau beli yang unbranded aja sekalian daripada pelsongin merk orang..

Ada cerita lagi nih, salah satu family-ku kerja di salon di Surabaya yang high class. Yang datang kesana cuma para tante-tante pejabat dan pengguna tas Hermes asli. Familyku ini sebagai makeup artist disitu. Kadang-kadang aku main ke rumahnya buat bongkarin peralatan perangnya. Aku menemukan banyak brand dan beberapa produk MAC disana. Karena dia makeup artist aku ya wajar dong ah dia punya banyak makeup branded.
Iseng sih aku tanya, "mbak ini asli kah MAC-nya?"
dan jawabannya mengejutkan "Nggaklah, aku beli KW aja. Habis beli yang asli mahal banget. Lagian klien juga nggak bakal nanya itu asli apa enggak. Yang penting dia lihat mukanya jadi bagus."

oh la la
~

:'

Yah masih banyak lah diluar sana orang yang jujur.. 
:)

You Might Also Like

14 comments

Subscribe