Jumat, 29 Agustus 2014

Acnes Pore Strip


Siapa yang disini doyan pake pore strip? Kalo aku doyan banget. Pokoknya paling nunggu-nunggu saat pake pore strip lah. Apa yang bikin aku suka pake pore strip? Itu lho... kalo liat para komedo-komedo yang keangkat rasanya bahagiaaaaa banget. Bisa 1 jam aku ngeliatin komedo yang nempel di pore strip. Menjijikkan memang... tapi sangat menyenangkan untuk dlihat.

Pore strip yang biasa aku pake itu Pore Stripnya Biore. Tapi kali ini aku iseng nyoba pore strip dari Acnes. Karena selama ini aku cocok pake rangkaian produk dari acnes, aku jadi penasaran apakah pore stripnya juga berjodoh sama aku. 


Pore strip ini aku beri seharga... kalo nggak salah 9ribuan di Hypermart. Isinya 3 strips. Acnes pore strip ini mengandung tea tree oil yang sudah kita tau baik untuk kulit berjerawat dan mengatasi noda hitam di kulit. Seperti pore strips lainnya, untuk pemakaian hidung harus dibersihkan dulu, terus dibasahi. Kalo enggak, nggak bisa nempel.  


Produk yang baik adalah produk yang selalu mencantumkan tanggal expirednya, dan pore strip ini juga ada tanggal expirednya juga nomor POM-nya. 


Aku pikir pore strip ini bakal berwarna hijau, eh ternyata warna putih. Nggak ada sobek-sobekannya kayak Biore Pore Pack, tapi nggak masalah karena pore strip ini pas di hidungku. Nggak tau lagi kalo hidung orang lain yang lebih mancung T-T


Biasanya aku selalu terganggu sama aroma pore strip yang terlalu wangi, tapi pore strip ini ya ada wanginya sih cuma nggak terlalu mengganggu. Kalau kalian pakai Acnes Facial Wash, ya wangi pore strip ini sama kayak wangi sabunnya. Wangi obat? Atau daun? Susah menjabarkannya.

Setelah ditempel di hidung yang sudah bersih dan dibasahi, tunggu sampe 10-15 menit. Kalo aku sampe kaku. Sampe hidung susah digerak-gerakin. Atau kadang sampe ketiduran... =_=
Nah, begitu sudah saatnya dilepas, lepas dari pinggir ke arah tengah.


TADAAAAA.....!!!

hiiiii jijik banget komedo-komedo pada keangkat. Beberapa blackheads juga keangkat.


Yeah... aku tau itu sangat menjijikkan buat dipertontonkan ke khalayak ramai. Tapi gimana ya... meskipun jijik, tapi menyenangkan sekali kalo itu adalah komedo kita sendiri.



So, overall...
Aku suka banget sama pore strips ini. Daaaan aku bakal repurchase lagi ^^

Selasa, 12 Agustus 2014

Pensil Alis Sariayu : Brown


Sebenernya udah lama sih kepengen centil centilan ngebentuk alis. Alisku sebenernya udah lumayan tebel sih.. nggak perlu dipakein pensil alis juga udah keliatan kalo aku punya alis. Tapi berantakan gitu loh... jadi aku pengen rapihin sekalian ngebentuk alis ala model-model poster makeup. Kan sayang, eyeshadow udah oke, eh alisnya berantakan.. kan keliatannya gimana gitu

nyomot dari sini

Maksud hati ingin membentuk alisyang melengkuk cantik kayak gambar di atas. Centesss kan...? Niat dirapikan dikit, terus ditebelin dikit pake pensil alis pasti hasilnya centes. Itu sih yang ada di bayanganku. Kemudian aku iseng iseng ngebetuk dan nyukur alis sendiri. Namun apa yang terjadiiiii....???? yak benarrrr petal. Alias botaknya beda, atau... apa ya nama indonesianya? pitak? ya gitu lah.

Sumpah itu disaster.

Namun saya tidak sedih. Karena 20% dalam diri tau kalo bakal gagal yang ternyata malah 80% gagal, aku sudah menyiapkan pensil alis. Yak, aku pilih yang murah meriah karena apaaaa? Karena ya ngapain beli yang mahal2 orang bisa makenya aja kagaaakk... hiks.



Pensil alis ini murah meriah, harganya 21.000 saja mbakyu. Hanya terdiri dari pensil yang di raut, dan tutup plastik. Warnanya cuma dua kata BA nya, yaitu warna brown sama black. Sebenernya masih agak gimana gitu pas mau memutuskan buat beli yang warna brown. Soalnya aku sering lihat orang2 pake alisan warna brown itu kok warnanya malah cenderung ke merah jadi ya bayangkan sendiri lah rambut item alis merah -_-

Tapi kata mbaknya "Ini warna coklatnya cereng (gelap) mbak, nggak bakal kelihatan merah kok..." Ya sudah aku percaya aja deh *mudah dipengaruhi*

Apakah benar? YA BENAR!!!
Dan ternyata pensil alisnya empuk... menurutku lebih empuk daripada pensil alis wardah punya ibuku yang pernah iseng-iseng ku cobain.


Daya tahan pensil alis ini cukup lama ya.. Sering kupake dari pagi sampe sore, sore sampe malam, dia tetap nangkring cantik mengkamuflase alisku yang petal. Ilanginnya pake makeup remover. 

Tapi sayang banget, nggak ada sikat alisnya, Berhubung aku sendiri juga ga punya sikat alis, jadi buat ngeblend warna di pangkal alis, aku usek usek pake pantat pensil alisnya hahaha.... ya gimana lagi, Digosok pake tangan takut malah berantakan, ya udah pake bokong pensil aja.



Overall,
Aku suka produk ini karena:
+ Murah
+ Warna pigmented, coklat gelap natural
+ empuk
+ Halal

Aku kurang suka produk ini karena:
- Ga ada sikatnya...

Sabtu, 12 Juli 2014

DIY Masker untuk kulit berminyak

Hai haaai... puasa-puasa gini kalo nganggur daripada gosip atau jelek2in capres, mendingan ngadem di rumah sambil maskeran. Ye, gak? Untuk maskeran kita pastinya mencocokkan dengan keadaan dan kebutuhan kulit masing-masing dong ya... Keluhanku selalu sama, yaitu kulitku berminyak banget dan gampang breakout. Nah, sekarang aku bakal sharing masker yang jadi senjataku kalo pas lagi breakout. Daaaaan bagiku rasanya hampir sama kayak the famous aztec clay mask!

Ini diaaaa masker kopi & putih telur

Seperti yang sudah kita ketahui, kopi itu punya banyaaaak sekali manfaat. Diantaranya:
- Mencegah iritasi kulit
- Mengangkat sel kulit mati
Menipiskan flek hitam & bekas jerawat
- Mengencangkan kulit
- dll

Dan putih telur selain jadi pengganti lem (haha!) memiliki khasiat mengecilkan pori-pori sehingga mengurangi kadar minyak berlebih pada kulit yang berarti menurunkan potensi terjadinya jerawat pada kulit.

Nah lo... Jadi kombinasi kedua bahan diatas pasti keren banget lah ya buat kulit terutama kulit berminyak kayak kulitku ini. Dan semua bahannya ada di dapur. Paaaasti ada.


Untuk membuat masker ini, yang kita butuhkan adalah:
- Kopi bubuk murni. Jangan  kopi 3in1 apalagi cappuccino -,-
- Putih telur
- Air panas dikit aja



Step 1
1 sdm kopi kita campur sama air panas sedikit aja
aduk-aduk sampe berbentuk pasta
Biarkan sebentar sampe ga terlalu panas





Step 2
Kalo kopinya udah hangat, campurkan putih telur ke dalam adonan kopi





Step 3
Aplikasikan di wajah yang sudah di bersihkan



Kalo udah, nikmati maskernya diamkan 15-20 menit terus bilas pakai air hangat sambil di pijat-pijat dengan gerakan memutar kayak scrubbing. Kalo udah bersih, cuci pake sabun muka & air biasa. 


Amis nggak sih?
Nggak kok... Bau amisnya tertutup sama bau kopi. Jadi yang dominan bau kopi. Jadi nggak amis.

Enaknya masker ini, ada sensasi di pijat pas masker mulai kering. Sama lah kayak aztec clay mask. Dan  enaknya lagi, bersihinnya nggak sengsara dan menyakitkan...
Setelah maskeran, kulit terasa lebih bersih dan lembut. Apalagi kalo habis itu pake make up, wah... bahagia deh, langsung nempel itu makeup.

Kalau aku breakout, aku suka pake masker ini. Jerawatku jadi cepet keringnya karena kopi kan mengatasi iritasi kulit. Tapi kalo pas breakout, nggak pake pijatan scrubbing, langsung aku cuci aja..

Nih, ada video 9 detik cara bikin masker ini hehe... Aslinya itu video di instagramku sih. Monggo kalo mau dilihat

video


Semoga bermanfaat
Terimakasih sudah mau mampir
:*

Jumat, 27 Juni 2014

Silkygirl Moisture Smooth Lipstick 05 Dark Brown

Kalian tau nggak kalo lipstick ini harganya cuma 20.000?? iyaaa dua puluh ribu. Nah itulah kenapa aku paling sering beli produk Silkygirl ini. Soalnya kuliatas bagus, harga terjangkau. Yaaa mungkin karena target marketnya remaja? Yang jelas nggak salah lah buat dijadikan koleksi :)

Karena aku keseringan pake lipstik merah, aku mulai bosan. Aku cari warna lain, tapi nggak langsung ekstrim jadi pink muda. Coba dululah yang melipir2... Tapi memang dasar pecinta warna bold, pilihanku ya ga jauh-jauh dari warna marah tua atau pink tua. Karena desperate, BA-nya saranin dark brown ini.

Tapi ternyata aku suka lho... 



Dari segi packaging, ya biasa aja sih lipstik dengan kemasan warna hitam dan ringan. Terus stiker dengan nama dan warna yang hampir sama kayak warna lipstik di dalamnya. Nothing special.


Keliatannya warnanya coklat tua banget ya? Sebenernya aku kurang pede pake lipstik selain warna bold. Kenapa? Soalnya bibirku agak pucat gitu, jadi menurutku kalo pake warna bold aku jadi kelihatan lebih hidup. Tapi ternyata, lipstik ini nggak 'setua' keliatannya, warnanya masuk banget sama skintoneku dan diluar dugaan aku suka!


Tuh kan bagus kan? Warnanya jadi nude tapi nggak pucat di bibirku. Warnanya coklat-coklat orange. Pigmentasinya oke kan? Coveragenya juga oke banget. Nutup item-item di bibir, dan bibirku jadi keliatan lembut & fresh. Dibilang mengkilap juga nggak. Pokoknya natural deh

Yang menentukan suka-nggak sukanya aku sama lipstik selain warna adalah... rasa. Rasa berat apa nggak di bibir, terus ada rasa lengket apa nggak, ada rasa wanginya apa nggak, ada rasa tapi berani bilang apa nggak... Lipstik ini nggak ber fragrance, nggak lengket, nggak berat. Just...awesome.

Me likey!

Well, lipstik ini jadi favoritku kalo aku lagi nggak ganjen. Misalnya kalo pagi-pagi disuruh ibu nganterin ke pasar gitu kan nggak mungkin akunya pake lipstik merah ntar dikira juragan brambang. Lipstik ini terlihat lebih natural daripada Revlon Rose Velvet yang jadi 'warna aman' andalanku selama ini.


kalo ini habis disuruh angkat galon


Staying power?
Standar lah, 2-3 jam-an kalo nggak makan/minum. Nggak masalah buatku untuk reapply lagi.
Yah tau gini kemarin beli beberapa warna sekalian ya... Takut kalo discontinue ni lipstick :v


Overall
+ Murah hey hey
+ Coverage oke
+ Pigmentasi oke
+ No Fragrance
+ Nggak lengket
+ Smooth


- nope, i love it!


harga
20.000-an

Selasa, 24 Juni 2014

No, it isn't

Halo teman-teman yang baik hatinya...  Yang sudah sangat baik mau mengunjungi blog yang tidak sempurna ini, yang authornya suka ngacir karena masalah duniawi, dan mau meninggalkan komentar jadi sang author merasa bahagia ternyata ada yang mau baca tulisannya...

Jadi gini loh sis,

Aku sering banget deh dapet email yang nanyain aku jual produk A,B,C yang kureview di blog ini apa nggak, ready stock apa nggak... Ehm...
Jadi begini ya teman teman yang cantik dan ganteng (iya ganteng, karena yang baca blog ini ternyata nggak cuma perempuan) sekali lagi aku tegaskan bahwa....

BAHWAAAAA


Yup, guys... Aku nggak jualan di blog ini. Iya aku punya lapak jualan, itu juga jualan cemilan, di instagram lagi. Semua yang aku review disini, aku cuma review aja, aku nggak jualan kosmetik.
Mungkin terjadi kesalah pahaman karena aku cantumin harga produk kali ya?
Yah, beib... aku hanya mempermudah kalian untuk membelinya kalo tertarik sama produk yang aku review jadi kalian tau harganya, dan bisa siap-siap nabung atau ngerampok..

Aku ga marah-marah lo ini... Karena saking banyaknya email yang nanyain produk ini itu ready stock apa nggak, ya udahlah ini aku kasitau aja sekalian. Tapi makasih banyak lo udah mau repot-repot email aku :*

Iya barang ready stok, di tokonya... Dan tokonya aku cantumin juga kok di setiap post reviewku. Seingetku aku nyantumin. Emmm... iya kok nyantumin!

Nah, ya jadi gitu... Demikian semoga post ini dibaca oleh anda-anda yang salah paham. Salaman sek wes~ 

HQ7 Hair Milk Misty Musk

Aku lagi freak sama yang namanya hair care. Karena rambutku dibleaching dan berganti warna dalam waktu yang dekat yaitu kurang dari 1 bulan, maka jelas rambutku semakin freak. Susah banget di aturnya. Iseng iseng aku coba deh HQ7 Hair Milk ini. 
Aku beli di Giant sih, sekitar 25ribuan

Wanginya ada banyak. Biru ungu kuning pink. Aku beli yang biru, misty musk.


Packagingnya dari plastik, jadi nggak usah khawatir kalo kesenggol terus PYARRRR.... horeee ulangi! ulangi! ulangi! *nangis mungutin. 

Tapi jeleknya, ya gampang penyok. Aku suka bawa hair milk ini kemana-mana. Karena lumayan sering ku pake, aku jadi malas masukin ke pouch make up. Aku langsung cemplungin aja ke dalam tasku. Isi tasku absurd, kata ibuku aku bawa "alam semesta" ke dalam tasku. Jadilah yaa... ketindih buku, laptop, dompet, pouch makeup, charger, camer, dll jadinya penyok. di bahu botolnya (bahu?) tapi nggak bocor kok, cuma penyok aja.


Kemasannya kecil, pas di genggaman dan gampang disimpan. Terus karena ini spray, jadi gampang aplikasikannya. Tinggal cess cess cessss... selesai. Itulah mengapa aku bahagia bawa ini kemana-mana. 


Isinya warna putih, nggak putih kayak air cat gitu.. Tapi putih kayak tajin. Baunya nggak kayak susu, tapi fresh kayak wangi hair vitamin.

Hair milk ini mengandung:
Milk & Honey Extract yang berfungsi untuk menutrisi rambut, terus bikin rambut kita terasa halus, lembut, berkilau, dan gampang di atur.
Argan Oil yang berfungsi untuk menutrisi dan memperbaiki rambut yang rusak karena panas, bleaching, coloring, dll.
Zinc untuk mengurangi bakteri dan minyak pada kulit kepala, dan membuat rambut kita tetep fresh sepanjang hari
UV protection melindungi rambut dari sinar UV
Vitamin E & B5 melindungi dan menutrisi rambut

Pengalamanku pake HQ7 ini, lumayan menyenangkan. Kayak yang aku bilang tadi, karena dia spray, jadi praktis. Mau dimana aja kalo rambut udah lepek, langsung semprot semprot semprot, sisir, voila! udah rapi & lembut lagi. Terus wanginya juga enak, kayak habis dari salon. Kadang kalo rambutku bau karena asap kendaraan, atau karena habis lewat di depan orang lagi bakar sampah jadi kena asapnya, benda ini sangatlah menolong!

Walaupun nggak awet sih wanginya, tapi seenggaknya bau nggak enak di rambutku jadi hilang. Terus rambut jadi lebih gampang di atur sih, pas habis disemprot. Sayangnya lama-lama embutnya ilang. Nggak bertahan lama. Kalo udah gini ya aku apply lagi. Karena aku orangnya cuek, jadi ya aku bisa ree-apply dimana-mana, nggak perlu ke toilet dulu. Sambil nunggu makanan datang, aku semprot-semprot, sisir pake jari, beres. Akibatnya? temanku nanyain lah itu aku pake apa, terus ikutan beli hahahaha


Kesimpulannya,
+ Terjangkau sis
+ Wanginya enak, kayak habis dari salon
+ Bikin bau ga enak di rambut hilang
+ Melembutkan
+ Rambut lebih mudah diatur
+ Kemasan kecil, gampang dibawa kemana-mana
+ Praktis


- Gampang penyok
- Wangi ga tahan lama
- Efek nggak tahan lama, harus re-apply


Harga
25.000-an
di Hypermart, Giant, Guardian, dll

Senin, 26 Mei 2014

Bali Ratih Body Butter Olive


Pasti udah pada tau dong ya tentang brand Bali Ratih?
Karena aku ini banci wewangian, aku demen banget sama yang namanya body care dari Bali. Mulai dari lulur, handbody, masker, sampe minyak pijet kalo aku dari Bali pasti borong. Nah Bali Ratih ini sekarang nggak perlu jauh-jauh ke Bali lah kalo pengen beli... soalnya online shop resellernya banyak. Tinggal pilih aja deh...

Kulitku ini kan kering banget. Parah lah keringnya, sampe gatel gara-gara saking keringnya. Udah bolak balik ke dokter kulit, kata dokternya harus pake pelembab dan dikasih pelembab Noroid. Yang jelas itu bahan kimia semua, dan kalo aku nggak pake, kering lagi lah kulitku.
Lama-lama aku kasian juga sama kulitku... akhirnya aku pengen coba produk lain yang lebih alami ajalah, dan kebetulan pas lagi iseng buka timeline Line messengerku, aku lihat temenku lagi promosi di timeline. Dia jual bali ratih

Iseng iseng lah barang ready apa nggak, nanya harga (harganya 27.000), plus tanya kalo kulit super kering kayak aku ini bagusan pake yang mana... Temenku rekomendasikan avocado, lavender, sama olive. Tapi dia bilang mending olive aja sih soalnya kan kulitku sampe udah luka gitu gara-gara digaruk.. Yang varian olive ini moisturizernya tinggi, dan memperbaiki kulit yang rusak.



Yang langsung bikin aku ngasih nilai plus buat produk ini adalah "againts animal testing" . Yap... produk ini nggak diujicobakan ke binatang. Pelan-pelan aku lagi berusaha buat beralih ke produk yang no animal testing sih, soalnya aku jadi bayangin si Jessie jadi kelinci percobaan bikin aku nangis diam diam dibalik bantal =="


Dari segi packaging, Bali Ratih ini keren sih.. Grafisnya modern, nggak gambar aneh-aneh kayak produk bodycare Bali lainnya. Dan pake 3 bahasa. Yaaa... mungkin biar para turis yang ke Bali juga bisa ngerti ini produk apaan biar ga dikira selai buah? Oke garing, jitak.
Tapi seriously, gambar buah-buahannya lo menggoda banget.



Teksturnya creamy, dan cepet meresap di kulitku. Yang penting lagi, dia langsung melembabkan. Mungkin buat beberapa orang yang varian ini terlalu licin. Tapi kulit kita berbeda ya, kulitku ini very dry skin. Jadi yang varian Olive ini cepet meresap ke kulitku yang butuh pelumas

Wanginya juga hmmmmmmm...... enakkkk banget. Yang pertamakali kulakukan waktu buka packagingnya adalah, sniff sniff....nyium baunya. Sekali lagi, aku ini banci wewangian. Aku suka apapun yang wangi. Terutama body care. Aku berusaha buat nggak bikin polusi udara di sekitarku dengan bau bau badanku yang nggak enak. NO. aku berusaha wangi, meskipun nggak wangi yang kecium dari jarak sekian puluh meter, atau yang kalo aku lewat naik motor wanginya masih kecium sampe 1 km dibelakangku. Setidaknya orang yang didekatku merasa nyaman karena aku wangi :p


Oh iya, produk yang baik adalah produk yang selalu mencantumkan expired date di kemasannya. Dan aku baca-baca, katanya produk bali ratih ini cuma tahan 2 minggu setelah dibuka kemasannya. Karena terbuat dari bahan-bahan alami. Gapapa deh aku yakin bakal habis sih ini. Aku suka apply beberapa kali (kebiasaan gara-gara pake Noroid yang harus selalu reapply)

Keren sih, tapi kalo masalah ekonomi ya bisa dibilang ini boros


Kesimpulan
+ alami
+ no animal testing
+ melembabkan
+ wanginya enak
+ wangi tahan lama
+ varian bali ratih banyak
+ terjangkau

- Boros lah kalo 2 minggu harus udah expired


Suka?
Banget


Beli lagi?
yoyoy....


Beli dimana?

 
Images by Freepik