Minggu, 25 Januari 2015

NYX Stay Matte But Not Flat Liquid Foundation



Sebenarnya aku beli foundation ini nggak disengaja. Eh sengaja. Tapi nggak disengaja. Halah bingung. Pokoknya, aku lagi nemenin temenku beli soft matte di konternya NYX. Dan foundation ini entah kenapa kayak manggil-manggil: "Mbak...sini mbak, perhatikan saya mbak.. colek saya mbak..." Yang menarik perhatianku adalah kata-kata matte-nya. Sebelumnya aku nggak pernah nyobain foundation dengan claim "matte finish". Jadi, sepertinya aku harus nyoba....

Akhirnya, aku beli. Padahal rencananya ngemall buat beli kado nikahan temanku :'|
Aku beli harga konter Rp. 145.000,- sedangkan aku lihat di online shop terpercaya, harganya Rp. 105.000,-
Buat pertamakali nyoba apalagi foundie, aku lebih prefer nyolek langsung buat cari shade yang cocok buat aku.


Oil free, water based, kata BA-nya cocok buat kulit berminyak kayak aku. Dan aku dipilihkan shade SMF 07, Warm Beige. Begitu sampai rumah, aku baru sadar kalo ternyata produk ini cruelty free dengan lambang kelinci kuping love haha... yang berarti produk ini nggak animal testing. Yay!


Packagingnya berbentuk tube, dengan tutup ulir. Biasa aja, nggak protes. Yang penting dia bisa ditekan buat mengontrol banyak sedikitnya produk yang mau digunakan. Tapi menurutku teksturnya agak terlalu cair ya, baru aku tumplekin dikit di tangan, dia udah keluar banyak banget jadi aku agak miring-miring gitu ngeluarinnya biar nggak terlalu banyak.


Produk ini ternyata sedikit aja udah cukup. Itu aku colekin kebanyakan. Terus aku ngerasa meskipun dia cair, pas dibaurkan dia agak keset. Awalnya kayak lebih putih dari kulitku ya, tapi ternyata setelah di blend warnanya menyatu dengan baik di kulitku. 


See? Aku dapat shade yang bener-bener sama kayak warna kulitku. woooohooooo!!

Aku aplikasikan pakai sponge, soalnya lebih merata aja. Pake tangan agak seret, apalagi pakai kuas... 
Coveragenya medium. Bisa lah nutupin sedikit bekas jerawat, sama kemerahan yang nggak terlalu meradang. Warna kulitku jadi lebih rata.

baru dandan


Begitu aku pakai, wow... beneran shine free! Dimukaku beneran matte, dan aku senang. Wangi? Menurutku nggak sih. Biasa aja, nggak ada wangi-wangi aneh atau wangi-wangi parfum. 

setelah 4 jam

Sebenernya daya tahannya lumayan oke ya, 6 jam aku pakai dia masih nempel dengan baik, nggak luntur. Tapi claim matte nya cuma bertahan sekitar 3 jam-an lah dimukaku. Setelahnya dia mulai berminyak sedikit sedikit, tapi nggak separah biasanya aku kalo pakai foundie lain. Yaaa... aku lumayan suka lah sama foundie ini.


Kesimpulan

(+) cruelty Free
(+) Oil free
(+) Coverage medium
(+) staying power oke
(+) good oil control

(-) claim matte nya nggak last long
(-) terlalu cair


Kamis, 22 Januari 2015

Silkygirl Natural Brow Pencil 02 Dark Brown

Hai semuanya, akhirnya aku dapet juga ini pensil alis. Aku udah lama penasaran, terus tiap ke konternya mesti bilang kosong. Akhirnyaaa sekarang aku dapet dan langsung kubeli! :D

Harganya? IDR 22.000 aja ses, murah kan!?
Ini aku belinya di matahari Royal Plaza.


Silkygirl natural brow pencil ini ada dua warna, yaitu soft black dan dark brown. Tapi aku pilih yang dark brown, soalnya menurutku lebih natural aja di mukaku. 

Masalah alis-alisan ini sekarang jadi lumayan krusial di mukaku. Alah endel banget aku dulu bilang ga bisa keluar tanpa eyeliner, terus tanpa lipstik, sekarang ditambah pensil alis. Lama-lama aku ga bisa keluar tanpa buka pintu. Ha. Ga lucu. Bye.

Yang jelas, aku suka banget sama teksturnya. Empuk! Gampang diaplikasikan, nggak perlu ngotot buat ngeluarin warnanya.  Dan warnanya juga coklat yang cenderung ke gelap, nggak ke merah. Jadi terlihat natural, nggak kelihatan fake.


Daya tahan pensil alis ini, should I say...better than pensil alis sariayu yang udah pernah aku review sebelumnya. Daya tahannya oke banget. Mukaku kan oily, tapi dia tetap bertahan. Kecuali di gosok2 ya bakal memudar, atau malah ilang... 

Sayangnya nggak ada sikat alisnya. Jadi ya pake sikat alis sendiri deh.. Pokoknya produk ini jadi favoritku sekarang. Hohoho...



KESIMPULAN:
(+) Murah
(+) Tekstur empuk
(+) Warnanya pigmented
(+) daya tahan oke

(-) nggak ada sikat
(-) susah dapetnya 



Rabu, 21 Januari 2015

What's in my makeup bag?

Halo halo... kali ini aku bakal nunjukin apa aja yang ada di tas makeupku. dulu udah pernah sih, 2 taun yang lalu. sekarang versi update, 2015 hahahaha...


Please visit & subscribe my youtube channel :)


Senin, 12 Januari 2015

DIY Chocolate Mask


APA??? COKLAT?? DITEMPLOKIN KE MUKA??? SAYANG BANGET!!

Calm down, sweety... Aku juga suka coklat. Beyond imagination. Tapi tau kan, coklat ini selain enak dan membuat bahagia, dia bisa menciptakan kebahagiaan lain yaitu: cantik. Khasiat coklat untuk kecantikan diantaranya adalah:
- Anti Ageing
Melindungi Kulit dari serangan UV
- Pencerah
- Detoks
- Menghaluskan kulit

Kalian tau nggak sih, masker-masker alami kayak gini beneran ngaruh lho. Kalo kalian nyimak postku dari awal aku bikin blog ini, kelihatan banget kalo kulitku itu parah berminyak, acne prone, muka dosa bangetlah pokoknya. Sampe sekarangpun aku masih gampang jerawatan, tapi gampang sembuhnya. Ya, beberapa kali aku ke klinik aestethic. Tapi nggak berkelanjutan soalnya aku males ngantrinya. Akhirnya aku masker-maskeran sendiri deh dirumah pake bahan-bahan dapur :D
Hasilnya memuaskan kok :) Jerawat cepet kempes, bekasnya jg cepet memudar.

Oke lah, cukup blabberingnya, ini dia resep buat masker coklat yang super yummy!


Aku pake coconut oil soalnya aku butuh pelembab. Jadi fungsi coconut oil disini adalah sebagai pelembab. Sebenernya mau nambahin madu, tapi kebetulan madu di rumah abis.

Kemudian, campur kedua bahan itu sampai rata, sampe kayak susu kental manis.


Arrggghhh... dari baunya aku pengen banget nyemplungin jari terus aku jilat-jilat sampe abis. Pas aku lagi ngolesin masker ke mukaku, kelinciku berusaha ngambil masker di tanganku. Baunya enak banget sampe dia kepingin :))


Tunggu 20 menit, kemudian bilas pake air hangat terus bersihin pake sabun muka. Soalnya licin banget jadinya. Btw dia nggak kering dan mengeras di muka, jadi tetep basah mulai kita olesin sampe kita bersihkan. Hati-hati kena baju, atau bantal, atau apapun itu. Kalo aku kena lutut.

Begitu dibilas, rasanya muka lebut dan wangi coklat.
Soooo yummy. Sempet aku jilat, tapi pahit (ya iyalah). Coba tadi aku campur madu, pasti nggak jadi maskeran. Malah jilatin masker.


Terimakasih sudah mampir di blogku, semoga bermanfaat.

Beberapa masker yang aku pake dan udah aku share di blog ini:
- Masker Oatmeal + Susu
- Masker Kunyit
- Masker Kopi + Putih Telur

Senin, 05 Januari 2015

Viva Queen Perfect Shape Liquid Eyeliner

Masih inget nggak waktu pertamakalinya kalian belajar pakai eyeliner terutama eyeliner cair? kalo aku, kejadian itu sangatlah HOROR. Jadi, pertamakalinya aku belajar pakai eyeliner cair itu pas aku masih kelas 2 SMA. Berarti itu...sekitar 6 tahun yang lalu. Dan saat itu aku pakai eyeliner dari stroberi yang legendaris, yaitu My Darling. Karena aku masih sangat awam, aku langsung tancap gas aja pakenya alias sotoy, daaaaannn... eyelinernya bleber masuk ke bola mataku. Iya itu bola mata yg putih jadi item. 

alhamdulillah aku selamat.

Ternyata pakai eyeliner itu membutuhkan skill. Skill itu didapat dari banyak belajar, terus berusaha, dan jangan lupa makan sosis xxxxx . Noted that. Selama perjalanan belajar pakai eyeliner, aku sudah mengalami yang namanya kecolok, bleber kena bola mata, tangan gemetar, kuas mencuat, dll. Dan hari ini, aku bakal share eyeliner favoritku sepanjang masa karena aku udah 3x repurchase. dan dia adalaaaah...

Viva Queen Perfect Shape Liquid Eyeliner


Berdasarkan survey yang saya lakukan (ini survey beneran soalnya buat tugas akhir), sebagian besar wanita membeli kosmetik berdasarkan harga. Entah itu harga murah, atau harga mahal. Karena ada juga yang beli berdasarkan harga yang tinggi karena menganggap kosmetik itu pasti berkualitas. Kalo aku, termasuk wanita yang membeli kosmetik berdasarkan harga terjangkau. Luckily, aku selalu menemukan kosmetik dengan kualitas yang sangat bagus, dengan harga terjangkau.

rejeki anak soleh.
Dan terimakasih teman-teman yang selalu meracuni produk2 cakep dengan harga terjangkau. i love you all.

Salah satunya adalah eyeliner ini. Eyeliner ini aku beli dengan harga Rp. 35.000 kalo nggak salah. Pokoknya sekitar 30 ribuan. Kalo nanya beli dimana, aku beli dikonternya viva. Biasanya beli di konternya Viva di Delta Plaza, atau nggak di royal .

Dari segi packaging, biasa aja sih ya.. aku nggak mempermasalahkan packagingnya soalnya banyak juga yang model begini tubenya, cuma beda cap merek aja. Kemasannya kecil dan ramping, enak banget kalo dimasukin makeup pouch nggak makan tempat.


Aku suka aplikator model begini. Karena apa? Dia lebih stabil kalo dipegang. Jadi meminimalisir terjadinya guncangan emosional dalam dada waktu lagi mengaplikasikan eyeliner. Eyeliner dengan aplikator model begini sangat cocok buat dedek dedek gemesh atau mbak mbak tjakeup yang baru belajar pakai eyeliner cair. Dan yang model begini ini, bisa bikin garis tebel ataupun garis tipis dengan stabil karena dia kuas tapi agak keras kayak ujung spidol.

Kenapa dulu aku nggak pakai eyeliner model begini ya? ._.

staying powernya oke buangeeettt sodari sekalian. Aku jarang kelayapan, tapi sekalinya keluar rumah, dari pagi sampe malem sekalian. Dan eyelinerku tetep aja tuh nangkring cakep. Dia nggak smudge. Digosok juga masih nangkring.Untuk lebih jelasnya lihat gamabr dibawah:



See? Dia nggak smudge, tapi rontok. Aku nggak tau apakah itu hal yang buruk atau nggak. Tapi buatku, itu bukan hal yang buruk soalnya aku lebih prefer bersihin serpihan satu-satu daripada mata lebam karena smudge eyeliner. Dan meskipun klaimnya waterproof, menurutku dia nggak waterproof. Soalnya waktu di kasih air, dia lebih mudah rontoknya daripada waktu nggak dikasih air.


 

Finishingnya hitam pekat, tapi agak glossy. aku nggak begitu masalah sama finishing eyeliner mau glossy atau matte, aku sama-sama suka. 

Jadi kesimpulannya,
Packaging : ramping, mudah disimpan
Aplikator: kayak spidol, lebih stabil, bisa bikin garis tipis
Staying Power: Great, smudgeproof
Finishing: Glossy
Price: Affordable -cheap-

Minus: nggak waterproof



Oh ya, ini aku juga mau berbagi cara mudah pakai eyeliner buat yang masih pemula dan galau kenapa eyelinernya nggak bisa rapi, atau sering mengalami kecelakaan seperti kecolok kayak aku. Semoga bermanfaat


maaf kalau saya random
Sekalian dong, kalo berkenan subscribe channel aku, nanti aku subscribe balik hehehehe...


Terimakasih sudah mampir ^^
*kasih nasi berkat*

Sabtu, 03 Januari 2015

REVIEW Misslyn Lipstick no 113



Kalau kalian sering mampir ke blogku, mungkin kalian tahu kalo aku ini adalah penggila lipstick merah. Nah berhubung lipen merah udah banjir banyak banget, aku mencoba warna lipstick yang lain. Tapi tetep gak jauh-jauh dari warna bold.  Waktu event Misslyn dua bulan yang lalu, aku belanja sekalian nukerin voucher... aku beli lipstick Misslyn ini. Dan yang aku beli nomor 113. Usut punya usut, waktu aku buka website misslyn, ternyata setiap warna itu dikasih nama, nggak cuma nomor. Dan lipstick ini namanya 113 Opera Diva.

Dari segi packagingnya aku suka banget, warnanya hitam ga ada chrome-nya. Ini satu-satunya lipstick yang aku punya yang packagingnya warnanya begini. Tapi kekurangannya buatku, karena make up pouch-ku warnanya juga hitam aku jadi sering kelimpugan nyarinya soalnya ga keliatan.


1x swatch

Entah kenapa kalo difoto ini warnanya jadi merah tua =_=" Kelihatan nggak sih kalo sebenernya lipstick ini warnanya ungu? Ungu agak merah, apa merah keunguan ya? Itu lo... ungu ungu telo. Apa kayak warna kulit manggis kalo diperas. Ah pokoknya aku bilangnya ungu. 

Untuk sekali swatch aja, lipstick ini pigmented. Nggak perlu oles berkali-kali buat dapetin warna yang bold. Tapi mau oles berkali-kali juga nggak apa sih, bebas.

kira2 beginilah warna aslinya

Teksturnya creamy, dan kalo aku bilang rasanya itu aku nggak perlu pake lipbalm lagi sebelum pake lipstick ini. soalnya dia gampang banget di aplikasikan, kayak lipstick+lipbalm dalam 1 tube. Nggak seret pas diaplikasikan. Daaan...finishingnya glossy, kayak numpukin lipgloss diatasnya.

 
Apakah nutupin item-item di bibir? Yap, secara aku juga pilih yang warnanya bold. Bikin kering bibir? Nggak. Di aku sih nggak kering, normal normal aja rasanya. Untuk daya tahannya, kalo nggak dibuat makan atau minum, cium-cium kucing, atau legalisir ijasah pake cap bibir, daya tahannya lumayan. Tapi kalo dibuat minum aja deh, udah nempel di gelas. Memudar, nggak bener-bener ilang. Lebih amannya mending ga usah ngapa-ngapain, gosipan aja sekalian diet demi bibir cakep.


Kesimpulannya

+ glossy finish
+ gampang diaplikasikan
+ nggak bikin bibir kering
+ coverage oke
- daya tahan kurang


Pilihan warnanya banyak banget lho, kapan-kapan aku beli lagiwarna yang lain.
Untuk harga, harganya kalo nggak salah Rp. 80.000,-
Mmm... lumayan pricey sih menurutku :p

Jumat, 02 Januari 2015

Elizabeth Helen Lipstick

Hai semuanya, aku mengucapkan SELAMAT TAHUN BARU 2015 semoga tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya, semua urusan dan niat baik dilancarkan oleh Tuhan YME. Amiiinn...!
Kali ini, aku bakal mereview 4 warna lipstick sekaligus dari brand yang sama yaitu Elizabeth Helen.

Mungkin banyak yang belum familiar sama lipstick Elizabeth Helen ya? Hmm.. Elizabeth Helen ini brand dari Arab. Yap, ini oleh-oleh pas ortuku berangkat haji kemarin. Waktu ibuku nanya aku mau oleh-oleh apa, aku cuma jawab "cepat pulang" soalnya aku sudah pusing ngurusin kerjaan rumah sendirian + antar jemput adekku sekolah, les, kerja kelompok, dll. 

Terus begitu pulang, ibuku bilang kalo aku dibeliin lipstick. Aku pikir, meh...paling lipstick ijo yg berubah jadi pink kalo di pake. Tapi ternyata, ibuku bawa lipstick kece mereknya Elizabeth Helen. Aku  baca dusnya (udah ilang, maafkan aku) Elizabeth Helen ini adalah produk dari Saudi Perfume & Cosmetics Company Ltd. Kalo nggak percaya produk ini terpercaya atau nggak, bisa di lihat di websitenya ya.. Nggak cuma lipstick, Elizabeth Helen juga punya eyeliner, mascara, bedak, dll.


Sebenernya beli banyak, tapi aku ambil 4 yang warnanya "aku banget", sisanya disebar ke sodara-sodara. Yang aku punya ini dari kiri ke kanan: no 38, 45, 07, 08

38 - 45 - 07 - 08


Packagingnya terbuat dari plastik dengan wana emas dan hijau. Tapi sayang, tutupnya suka copot-copot sendiri. Ada yang seret sampe ga bisa dibuka, ada juga yang gampang copot --" Labil. Kemasannya juga berbentuk balok, nggak berbentuk tabung seperti lipstik-lipstik lain yang aku punya. Sebenernya bingung juga sih,bulky, tapi kalo pas dijajar itu jadinya rapi (?)
Soal bentuk dan warna kemasannya aku nggak protes, cuma protes tutupnya labil aja.

They have such pretty colors!


Soal warna, semuanya pigmented kecuali yang nomor 28 (sebelah kiri pada foto di atas). aku butuh 2-3x oles baru dapetin warna yang vibrant.
no 28 - ini warnanya hampir kayak rose velvet nya revlon, cuma lebih pale, dan shiny
no 45 - ini yang paling sering aku pake. Warnanya mirip SilkyGirl 05 Dark Brown, cuma lebih terang
no 07 - ini unik menurut aku, warnanya merah bata, dengan shimmer emas. Jadi dia sparkly keemasan gitu.
no 08 - warna merah tua, sama banget kayak warna Clinique High Impact Lip Colour Red-y to wear (yg belum sempet kureview huhu maaf)



watch atas-bawah:
(28, 46, 07,08)


Buat nomor 28, perlu 2x pulas. Soalnya satin finish. Begitu juga dengan nomor 46, meskipun nggak perlu 2x oles, tapi finishingnya mirip lustrous lipstick. Sedangkan nomor 07 dan 08, finishing look-nya cenderung matte.

Terus, staying powernya untuk nomor 28 dan 46, perlu touch up setelah dipakai makan/minum. Nggak bertahan lama soalnya. Sedangkan nomor 07 dan 08, tahan lamaaaa... kalaupun pudar, meninggalkan stain di bibir.  Sayangnya, lipstick ini ada sedikit aromanya. Gimana ya jelasinnya, dibilang wangi itu nggak, dibilang bau juga nggak. Kalo menurutku ya, wanginya agak pahit tapi samar. Tenang aja, kalo kejilat, nggak pahit kok. 

Untuk harga, aku kurang tau ya belinya berapaan. Tapi waktu aku browsing harganya di internet, di Indonesia dijual sekitar Rp. 38.000-an. Masih cukup terjangkau menurutku.

Udah ada yang pernah coba lipstick ini juga?