Selasa, 22 April 2014

DIY Tumeric Mask

Siapa yang sebenernya suka maskeran, tapi kulitnya terlalu rewel sama bahan-bahan kimia yang terkandung di masker yang ada di pasaran??? Or is it just...me?
Well, iya aku sebenernya suka banget maskeran. Mudah tergoda sama masker masker yang berjejeran cantik di etalase toko kosmetik. Tapi kulitku ini rewel banget kayak bayi lagi pilek. Ada kandungan ini, malah jerawatan. Ada kandungan itu, malah jerawatan. Gitulah pokoknya. Kalo habis jerawatan lalu kempes sih gapapa, nah ini udah tambah jerawatan, tambah bikin keluarga lagi itu jerawat grrrr

Jadi aku suka searching-searching masker yang alami, dan kalo bisa yang bisa dibikin sendiri. Nah, kemarin aku lihat videonya Promise Phan, tau kan Promise Phan? Nggak tau? Esteje... googling deh. Dia punya guguk lucu  :3

Nah, Promise Phan ini ngasih info kalo dia suka pake masker Kunyit biar kulitnya bersih, cerah, dan nggak berjerawat, 

lihat video disini


Adapun (adapun???) manfaat dari kunyit sendiri itu banyak Selain bikin sedap masakan, aromanya segar, kunyit juga bermanfaat buat menghilangkan jerawat, menghaluskan kulit, mencegah keriput, mengatasi kulit kering dan berminyak, dll.

Menyenangkannya, pasti di dapur ada kunyit. Terutama orang indonesia. Coba bongkar deh lemari masaknya, pasti ada. Kalo nggak ada? Ya beli. Murah kok kalo di hypermart itu kalo ga salah 9ribu sebotol.

Oke, kita siapkan bahan-bahannya yak...


Bahan-bahan
1. Tepung beras, aku pake rose brand. Adanya itu sih di dapur. Aku juga nggak tau tepung beras merek lain :D
2. Bubuk Kunyit
3. Madu . Aku pake madu flora, tapi kayaknya madu lain juga gapapa deh asal ga madurasa...
4. Yoghurt plain. Yang bentuknya creamy ya, jangan yang cair kayak yakult. Juga jangan yang rasa rasa. Yang plain aja.

5. Piring/mangkok, sendok buat nyampur, dan kuas masker. Kalo ga ada, pake tangan aja gapapa asal tangannya bersih ya



Step by Step

1. 2 sdt bubuk kunyit, ditambahin 1 sdt tepung beras





2. Tambahkan 2 sdt yogurt plain




3. Tambahkan lagi 1/2 sdt madu





4. MIX EVERYTHING! Kalo kurang, tambahin madu dikit biar bisa nyampur



Terus olesin deh di muka yang udah dibersihin sebelumnya. Boleh pake kuas, atau pake tangan aja gapapa. Nggak bakalan bleber kemana-mana kok maskernya. Dia langsung nemplok rapet di muka. Lalu biarkan 15-20 menit.




Asik cyin...kuning semua kayak the simpson.
Wanginya enak banget menurutku. Wangi jamu-jamuan yang segeeerrrr banget. Kalo nggak suka jamu, mungkin jadinya baunya ga enak. Tapi karena ini aku, yang suka jamu, jadi aku suka sama wanginya. Kayak wangi sinom, beras kencur... yang seger banget diminum sama es pas siang-siang. Pengen jilat. Eh sudah kejilat sih, rasanya langu... apa ya bahasa indonesisanya langu? Hambar? Kayak kapur?

Oh ya, setelah 20menit buruan dibilas loh ya. Kalo nggak semakin menguning di muka.

Awalnya aku pikir tepung beras itu fungsinya kayak scrub gitu kalo dibilas sama bisa gosok-gosok. Tapi ternyata, waktu aku nyobain ga pake tepung beras, warna kuningnya semakin melekat di muka dan susah dibersihkan. Jadi fungsi tepung beras ini mengurangi noda kuningnya kunyit yang nempel di muka.

Buat hilangin kuning-kuning di muka, aku pake makeup remover campur toner. Langsung bersih kok...

Waktu terbaik buat pake masker ini malem hari. Soalnya kalo habis maskeran kunyit, terus kena sinar matahari, malah semakin gosong loh mukanya.... Yaaa... jadi amannya malem aja. Lumayanlah sambil nonton sinetron, terus ntar pas jeda iklan bisa bilas muka

Aku lagi rajin maskeran pake kunyit ini, penasaran sama hasilnya. ini udah minggu ke tiga, dan aku maskeran seminggu 2x. Mukaku terasa lebih baik... Kulitku kan berminyak, lumayan berkurang minyakannya. Terus di minggu pertama kemarin aku purging, keluar semua jerawat kecil-kecilnya. Tapi sekarang udah kering semua kok tinggal bekas-bekasnya...

Wanna try?

Selasa, 15 April 2014

Zoya Make Up Remover



Masalah bersih-bersih muka itu adalah hal yang sangatlah krusial. Terutama buat aku, yang mukanya gampang banget breakout. Semalem aja lupa bersihin makeup pas mau tidur, besoknya langsung panen jerawat. Ah...coba aja panennya panen kelapa sawit. Jadi semales-malesnya dan sekuat-kuatnya gravitasi kasur, aku tetap harus bersihin muka. Meskipun sambil tiduran.

Yang paling susah dibersihin dari makeup yang nempel di muka kalian itu apa sih? Kalo aku eyeliner, maskara, atau lipstik yang ninggalin stain di bibir. Apalagi mata sama bibir itu kan sensitif ya. Pake cleanser juga ga mungkin sampe kelopak mata sama bibir. 

Zoya Make Up remover ini langsung aku tanyain ke SPG toko kosmetik yang aku lewatin minggu lalu. "Mbak itu berapa?"
"29.000 mbak"
ow... Lumayan terjangkau ya, secara isinya lumayan banyak (105 ml). Dan yang terpenting, warnanya ungu. Cunget. Cute banget. Lucu banget.


Packagingnya botol plastik, sodara-sodara...bukan kaca. Dan tutupnya fliptop. Nggak susah dibuka, dan pastinya rapet. Apalagi aku ini orangnya rembrono ya, udah seringlah tutup yang uliran itu ilang. 
Botolnya ramping, pas ditangan, dan nggak bakal makan tempat kalo dibawa travelling.

Oh iya, Zoya ini kosmetik lokal dan HALAL loh... pastinya no animal testing :)

Di makeup remover ini terkandung grapeseed oil, alias minyak biji anggur. Orang yang berkulit sensitif juga bisa pake makeup remover ini.

Oke, ini aku cobain kekuatan bersihnya dia ya...



Itu tanganku dipakein lipstik yang ninggalin stain setelah pemakaiannya, lip liner, eyeliner waterproof, dan mascara waterproof



1x usap tanpa ditekan




3x usap dengan sedikit penekanan
BERSIH

Takut ngerasa berminyak waktu habis pake makeup remover? Ah tenang aja, nggak kok. Berasa lembut iya :3

Terimakasih sudah dipajang di etalase ya, jadi beli deh^^



Oke, overall inilah yang bisa saya simpulkan
  + Halal
+ Warna ungu (haha!)
+ Tutup botol fliptop
+ Nggak pake botol kaca
+ Ampuh
+ Halus di kulit
+ Ga ada bau menyengat
+ Ga lengket

Harga
29.000

Beli di
toko kosmetik
webstorenya zoya (klik ya)

Kamis, 10 April 2014

My Fav Products


HAIIIIII...!!!!
Sudah lama sekali aku nggak update blog. Maafkaaaan....
ADA BANYAK BANGET hal yang menghalangi buat update blog. Nggak usah dijelasin, karena itu hanyalah alasan sebagai pembenaran nggak update blog :')
Phew... banyak hal yang sudah terjadi selama nggak update. Meskipun ga di tulis, namanya kehidupan pasti selalu update dong :p
Oke, ini salah satu yang update
WARNA RAMBUT


Aku sempet mewarnai rambutku, kayak yang di sebelah kiri itu. Aku warnain pake schwarzkopf, lupa yang warna apa. Pokoknya bungkusnya warna ungu, harganya 35rb aku belinya di Giant. Dan warnanya aku SUKA BANGET.
Tapi karena banyaknya protes masyarakat, akhirnya aku warnain rambut balik item deh :v
What a waste.....

Oh iya aku bikin post ini buat nunjukin FAVORITES ku
Sebenernya nggak cuma di bulan tertentu doang sih, ini lebih ke my fav things ALL THE TIME yang aku GA BAKAL nyesel buat repurchase over and over again



1. NOROID


Kalo kalian punya masalah kulit badan yang SUPER KERING kayak aku gini, this product is what you really really really need. Aku udah lupa harganya berapa, tapi kalian cuma bisa dapetin produk ini di apotik. Aku rekomendasiin ini banget. Dia bisa buat muka juga, tapi aku cuma pake di badan aja, soalnya kulit wajahku super oily (berlawanan banget)

Teksturnya mudah meresap, dan nggak ada wangi obat. Ada sedikit wanginya, samasekali nggak mengganggu dan nggak bakal mengganggu aroma parfummu, kalo kamu pake parfum.


2. HERBAL ESSENCES Touchable Smooth Conditioner


Rambutku ini tebel, terus helaiannya besar besar. Jadi rambutku gampang kusut, apalagi kalo habis baru bangun tidur. Ga tau deh ini rambut model apaan udahan.
Nah... I really obsessed with hair conditioner. Dan kondisioner ini, bener bener jodoh sama rambutku. Kamu tau, kalo kamu biasa punya rambut gampang kusut dan kasar, begitu pake ini, rambutmu bisa stay lembut dan rapi selama 2 hari itu......awesome! I love that feeling. Yang bisanya aku suka jambak-jambak rambut sendiri, sekarang jadi suka pegang-pegang manja rambut sendiri. Dan wanginya.... hemmmm.......taulah Herbal essences.


3. Ranee Lipstick For Young & Revlon Super Lustrous


My two babies... :') Ya, aku emang pecinta red lipstick. Tapi nggak mungkin dong aku ngampus pake lipstik merah menyala? -,- Pernah sih, tapi seringnya kalo ngampus aku pake dandanan natural aja. Dua lipstik ini adalah MLBB alias my lips but better, jadi warna mereka itu kalo aku pake kayak aku ga pake lipstik. Soalnya warna bibirku itu agak hitam, dan pucat soalnya anemia *hiks*
Review soal 2 produk ini dan shadenya ada disini:


4. WRP Diet Tea


Jadi teman-teman... aku ini lagi diet. Karena aku merasa ini lemak lemak udah pada menjalar ke tempat yang tidak semestinya, dan bikin badanku kelihatan horor. Jadi, mumpung belum kemana-mana, hajar dulu deh lemaknya. WRP diet tea ini membantu yaaa... ternyata rasanya enak, aromanya juga enakkkk banget. Aku pikir rasanya bakal pahit menyebalkan agak-agak jamu, tapi SALAH. Selain itu, kemasannya sachet, langsung seduh nggak ribet. Diminum beberapa saat sebelum makan. Kalo aku, 30 menit sebelum makan.


Nah, kira-kira itulah yang jadi favs aku. I hope you'll find it useful. Maaf nggak banyak-banyak,soalnya aku mikir mau bikin review tersendiri buat sisanya... hehehe. Jadi nggak ada alasan lagi buat nggak nulis >,<


BONUS: 
Foto kelinciku, namanya Jessie

Pakai Merek Apa?




"Eh lipstikmu merek apa?" tanya seorang wanita kepada saya. Sayapun menjawab suatu merek internasional. "Pantesan bagus..."
Di lain waktu, seorang wanita bertanya lagi "Eyelinermu kok bagus. Kamu pake merek apa?" Kali ini saya menjawab merek yang aku nggak tau sebenernya ini merek lokal apa bukan. Tapi karena brand ambassadornya orang indonesia, yah let's say ini merek lokal aja deh. Dan reaksi dia "oh ya? kok bisa bagus gitu?" dengan wajah tidak percaya


Hmmm... apakah merek intenasional itu selalu bagus? Apakah merek lokal itu selalu jelek? Misal aja nih, aku pakai foundie Revlon whipped creme, dan breakout. Padahal itu foundie mayan mahal sekitar 170an. Tapi aku pake foundie wardah yang harganya hanya 30-50ribuan aja, malah cocok.

Kalo aku sih, aku suka dua-duanya. Merek lokal maupun drugstore. Yang penting bagus, dan uang yang dikeluarkan sesuai dengan kualitas. Tapi lebih senang lagi kalo barangnya bagus, tapi harganya terjangkau fufufufufu :3

"Si A itu lho, makeupnya mahal-mahal. Pasti bagus ya.."
nggak juga sih. Apa yang ditemplokin di kulit tiap orang itu hasilnya beda-beda. Ada yang cocok, ada yang enggak. Ada yang suka lipstick sheer, ada yang suka kalo bold. Ada yang suka blush on yang nggak terlalu pigmented, ada yang sukanya tebel kayak habis ditabok malaikat.

"Emang ini bagus? yakin? Ini merek lokal kan? Harganya cuma segini..."
Ya bagus dong... kan dengan harga segitu, kamu dapat kualitas yang sama kayak makeup mahal itu.
Aku sih, nggak memaksakan diri buat beli yang mahal-mahal, kalo emang kemampuanku cuma bisa beli makeup yang terjangkau, atau lokal, atau apadeh. Selama itu merk yang jelas, produsennya jelas, nggak abal-abal. Kalo punya budget lebih, aku juga nggak munafik kalo aku pengen juga beli makeup yang mahal itu. Apalagi dikasih. seneng dah :))

Aku juga gak bisa terpaku sama 1 merk. Misal aku cocok bedaknya silky girl, tapi ternyata aku ga cocok sama bb creamnya. Aku cocok sama sabun mukanya acnes, tapi ternyata aku ga cocok sama pelembabnya. Gitu deh.... ga bisa terpaku sama 1 merk. Jadi ya macem-macem rangkaian skincare dan makeupku. 

Aku juga nggak gengsi, buka kotak makeupku dan banyak makeup dengan harga mahasiswa banget disitu. Karena ada beberapa orang yang kukenal, gengsi kalo nunjukin di kotak makeup mereka terdapat produk lokal atau produk harga terjangkau. Ya itu terserah pribadi masing-masing sih...

Yang jelas, kalo ada yang tanya aku apa yang aku pake, aku pasti jawab sejujurnya. Mau itu produk lokal, aku beli sendiri, atau dapet barang gratisan.. Kalo nanya produk apa yang cocok buat kalian, jujur aja aku bingung sih... Tapi kalo misalnya aku sampe merekomendasikan suatu produk, itu bukannya aku sotoy ya... aku baca, aku cari info, atau aku mengalami sendiri. 

Tapi kalo misal yang aku tunjukin itu produk yang membuat kalian ga berkenan misal karena dia produk lokal dan kalian ga percaya, atau terlalu mahal dan nggak bisa menjangkaunya, ya aku minta maaf... :')
Namun percayalah... apapun merknya, kalo cocok ya udah cocok aja.

Btw ini posting apaan yak
hahahah

Kamis, 14 November 2013

Revlon Photoready BB Cream 030 Medium Moyen

Selama ini aku nggak pernah ngereview BB Cream itu bukan berarti aku benci BB Cream. Samasekali enggak. Cuma aku belum menemukan kecocokan sama benda bernama BB Cream tersebut. Karena kebanyakan BB Cream yang merebak di Indonesia ini kan asalnya dari Korea. Dan tau sendiri kalo kulit saya ini warnanya istimewa. Aku pernah sih maksa pake BB Cream, hasilnya di mukaku abu-abu.

:'(

Masa' iya aku harus ganti skintone biar bisa pake BB Cream? Mbelani pek. Ya benda-benda itu dong yang harus mengikuti skintoneku. Aku kan konsumen :p

Tapi akhirnya aku menemukan BB Cream yang shade-nya masuk sama kulitku. Yap. Akan aku bahas sekarang ini. BB Cream ini keluaran Revlon, di seri Photoready-nya. Kulitku yang tanned ini masyuk bengeuts sama shade 030 : Medium Moyen.




Soal harga, murah lho... Cuma IDR 80.000 . Ini aku bilang murah karena aku bandingin sama BBC keluaran korea yang harganya dia atas 100k . Ye, nggak? 


Tube-nya pas di genggaman, soalnya agak gepeng gitu. Enaklah menurutku, tinggal pencet aja, bisa ngontrol banyak sedikitnya produk yang mau kita gunakan. 

maaf tangan kayak geng motor rebel yang ga mau pake kaos tangan pas nyetir siang2


Oke, mari kita bahas soal BB Creamnya

- Teksturnya itu nggak terlalu creamy, tapi juga nggak cair. Labil. Tapi justru itu jadi gampang di blend...
- Ada SPF 30-nya. Tapi meskipun ada spf-nya, nggak bikin muka cakey



Dari gambar di atas, yang mana itu adalah keadaan kulit pipiku, bisa di lihat kalo coverage dari BBC ini sheer. Lebih kayak tinted moisturizer deh rasanya. I need to apply another layer kalo pengen lebih nutup. Tapi mending pake concealer sih.

BBC ini lebih cocok buat yang kulitnya kering. Kenapa? Karena hasilnya di mukaku jadi oilyyyyy banget. Duh kumus bangetlah muka aku kayak habis lari-lari ngejar tukang sayur. :(
Terpaksa aku templokin pake bedak tabur deh biar keliatan lebih manusiawi. 

Daya tahan?
Bentar bangeeettt... Di aku yang mukanya oily, daya tahannya bentar banget. 5 menitan udah wush ilang aja deh kembali kumus dan bambes. 


BUKAN BERARTI produk ini jelek lho ya... Aku baca-baca review lain, produk ini justru cocok di mereka yang kulitnya kering, dan suka dewy finish. Jadi, produk ini tidak berjodoh di aku. Mungkin kalian-kalian yang kulitnya kering dan suka dewy finish bisa berjodoh dengan BBC ini :)








Kamis, 07 November 2013

Review: Pixy Silky Fit Lipstik 110 Cinnamon Twist

Aku lagi suka sama lipstik ini. Soalnya tempatnya fancy banget. Warna pink. Cantik banget kalo dikeluarin dari pouch makeup terus touch up di toilet. 


Produk lokal? Iya. Harga? Pastinya ramah di kantong lah~~ Apalagi kalo ada diskonan. Kayak aku ini beli pas lagi ada diskon di Hypermart. Harga normalnya emang nggak sampe 30rb, tapi aku dapet diskon harganya jadi dibawah 20rb malahan mihihihi :3

Warnanya ada banyaaaaaakkkk banget. Mulai nude, sampe ungu, coklat juga ada. Aku beli karena alesan murah juga karena aku penasaran aja lipstik semi matte itu kayak apa. Soalnya terakhir aku beli lipstik matte-nya wardah, malah jadinya silky gitu =,=

Dan pilihan warna tetap, jatuh ke shade merah...
Aku ambil yang nomor 110 : Cinnamon Twist



Maaf sudah dipake berkali-kali ya sodara-sodara... Aku lumayan suka pake lipstik ini. Meskipun aku butuh lipbalm dulu sebelum pake ini :">





Kita swatch aja deh


Jadinya di bibirku itu sheer sih, maksudnya nggak bener-bener merah jreng . Aku lumayan suka... soalnya emang niatku beli ini buat dipake sehari-hari sih. Terus staying powernya juga biasa aja. 2-3 jam ya ilang. Tapi kalo di bibirku ninggalin stain warna kemerahan sih.
Ada wanginya sih, kayak bubble gum. Nggak mengganggu kalo buatku soalnya nggak wangi banget dan nggak kerasa pahit.

Kesimpulannya
+ Harga murah kurleb 30k
+ Nggak terlalu matte
+ Ninggalin stain di bibir, jadi nggak bener2 lenyap
+ wangi bubble gum

- Staying power 2-3 jam
- Sheer

Beli lagi?
Ya, warna lain





Btw, curcol dikit ya
Aku lagi nggak mood ngeblog sih sebenernya. Makanya tulisanku ini rada kacau ya. Tapi maksa ngeblog, biar ngalihin perhatian. Aku lagi sedih banget. Soalnya kelinci kesayanganku kemarin mati... :'(





Penyebabnya? Cemburu soalnya aku pegang kelinci lain. Selama ini dia sendiri raja di rumah. Kemarin dititipin kelinci sepupuku. Trs dia cemburu, langsung lemes, ngambek, minta digendong trs, malemnya mati. Agak lebay sih, tapi aku nangisnya sampe parah banget kayak terakhir kali aku patah hati 4 taun yang lalu :'(


Sampe tadi pagi aku masih ngerasa dia lari ke kolong kasurku. Aku langsung bangun, nyariin. Tapi ya gitulah.... iya ya dia kan udah nggak ada :(

Minggu, 03 November 2013

New Hair!

Halo, akhirnya aku punya mood buat ngeblog lagi setelah sekian lama jadi silent reader. Yah... nggak muncul bukan berarti nggak tau dong :3 Perubahan cuaca dan jadwal kuliah mempengaruhi moodku buat melakukan apapun. Rasanya cuma pengen tiduran sambil kepo fb-instagram-blog orang orang.


Ngggg nulis soal review? Ya, bakal aku tulis. Aku lagi tergila-gila sama varian barunya Acnes. Nanti bakal aku bahas setelah post ini. Ada eyeliner yang bikin mataku perih juga. Tapi yang terpenting adalah, aku punya rambut baru dooong~~

Mas pacar ngelarang aku buat potong rambut. Katanya dia bosan liat rambutku sebahu terus nggak pernah lebih dari itu. Katanya, sekali-sekali rambut panjang dong. Pengen lihat. Akhirnya, aku menahan diri selama setahun buat nggak potong rambut. Jadilah aku gondrong kayak gini

.
.
.





Tapi ternyata,  punya rambut panjang itu menyebalkan buatku. Aku harus iket rambut. Sumuk banget apalagi surabaya panasnya sampe 36 derajat kalo siang. Bingung mau modelin rambut kayak apa kalo ke kondangan. Terus kalo bangun tidur, rambutku kucel banget. Belum lagi ketindih siku sendiri terus kejambak. Belum rontoknya rambutku. Rambutku ini tebel banget. Dan helaiannya itu besar-besar. Jadi sodara sodara, kepalaku rasanya beraaaaatttt banget. Apalagi kalo habis keramas.

Mas pacar kapan itu pegang rambutku waktu aku habis keramas. Numpang keramas di kontrakannya gara-gara gak tahan udah sumuk banget rasanya pengen gebyur kepala pake air. Tapi useless karena airnya ikutan hangat =_=
Dan mas pacar bilang, "berat juga ya rambutmu"
YAIYALAH MAKANYAAA IJININ AKU POTONG RAMBUT DONG
Pada akhirnya dia kasian kali ya liat aku menderita sama rambutku. Dia bolehin aku potong rambut.


Diijinin begitu, aku seneng sekaligus galau. Mau model rambut gimana ya?
Semingguan galau..... sampe akhirnya mobilku nyerempet tiang di Keputih. Aku semakin depresi. Akhirnya, sore itu juga, aku ke salon. Potong rambut.
Seberapa?
.
.
.
.
.
.
.

SEGINI!
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.




WELL, emang banyak yang menyayangkan keputusanku buat motong rambut sampe sependek itu. Tapiiiiii tidak sebanding dengan kepuasanku punya kepala ringan muahahahahahahahaha

Ada yang nanya "Kamu patah hati?"
Oh tidak, hati saya baik baik saja. Otak saya yang geser gara-gara keberatan rambut.
Adek-adekku juga speechless liat rambutku ilang segitu banyak. Tapi kan udah terlanjur masa iya mau disambung lagi =,=
Akunya juga nggak menyesal kok. Mas pacar juga oke oke aja, kata dia sih bagus. Gatau lagi kalo menutupi luka hatinya yang kecewa karena pacarnya memilih untuk memangkas habis 2/3 rambutnya