Melahirkan Sesar di RSAB Harapan Kita

3:20 AM

Selama hamil, aku sering banget dapat pertanyaan: "Nanti lahirannya mau normal atau SC?" dan jawabanku selalu sama, "Yang mana aja, yang cepat & selamat."

Karena sejujurnya aku dibilang mau lahiran normal... ngeri bayangin sakitnya & bayangin robeknya. Mau lahiran SC juga ngeri bayangin operasinya & recoverynya. Jadi buatku dua-duanya sama-sama seram, nggak ada yang mending. Tapi kan harus milih salah satu ya, nggak mungkin aku ngelahirinnya lewat bersin. Hatchim! Terus anaknya keluar.

Kalau dari biaya sih jelas ya lahiran normal biayanya lebih murah sedangkan SC hampir 2x lipatnya. Tapi manusia kan cuma bisa berencana ya, pada akhirnya aku terpaksa melahirkan SC di usia kehamilan 37 minggu karena oligohydramnios dan IUGR (BB janin rendah). Cerita soal itu bakal aku ceritain di post yang berbeda ya!

Aku inget hari itu hari Jumat, tanggal 3 Juli 2020. Aku kontrol ke dr Astrid Yunita di RSAB Harapan Kita. Setelah hampir 3 bulan nggak ketemu karena pandemic & simpangan jadwal. Ketahuan lah kalau air ketubanku udah tipis banget & BB janin juga nggak bertambah signifikan. Jadi dr Astrid  bilang "wah ini harus segera dilahirkan, Bu. Sudah cukup usia kok, 37 week. Kita rekam jantung bayi dulu ya Bu. Kalau OK, kita lahirkan senin. Kalau ada masalah, hari ini juga harus dilahirkan."

Aku dan suami shocked. Ya iyalah! Duh pusing banget, mana kerjaan lagi banyak-banyaknya. Akhirnya aku rekam jantung bayi tuh. Alhamdulillah hasilnya bagus, dan diputuskan bakal SC hari senin pagi. Langsung heboh berdua hubungi ortu & kantor buat ijin cuti.
 
aku lagi di CTG

Untungnya, sejak trimester 2 aku udah nyiapin koper buat lahiran. Biarinlah orang bilang pamali. Aku ngikutin feeling aja, rasa-rasanya nanti bakal mendadak lahiran. Entah lahiran normal atau SC, pokoknya feelingku bakal mendadak dan aku bakal pusing banget. Ternyata bener kan!

Buat isi koper yang dibawa ke RS, nanti aku bakal bikin di blog post terpisah ya!

Sekarang aku bakal kasih tau alur administrasi kalau mau lahiran SC di RSAB Harapan Kita ya!
  1. Nanti suster bakal ngasih lembaran buat cek darah, cek radiologi, janji ke dr intenist, form masuk rawat inap. Infoin juga ke susternya kita mau ambil kelas berapa. Kemarin aku ambil kelas VIP B.
  2. Pertama, cek darah & radiologi. Karena aku melahirkan saat pandemic, wajib rapid test & foto thorax. Nah, ini nggak ditanggung asuransiku karena protokol baru. Jadi bayar sendiri. Test darah & rapid itu sekitar 500 ribuan, terus thorax sekitar 250ribuan. 
  3. Setelah itu, hasil lab & radiology dibawa ke dr internist. Nanti hasil pemeriksaan bakal disimpan RS (menghindari kelupaan pas hari H operasi).
  4. Karena aku SC senin pagi, hari minggu sore aku harus sudah di rawat inap. Jam 3 sore aku check in lewat UGD, bawa form masuk rawat inapnya & hasil radiologi (karena seingetku hasil lab ada di RS). Terus nanti bakal dicek tensi, dan CTG. Nanti bakal dijemput suster rawat inap.
  5. Nah, sambil kita di CTG, nanti pendamping (suami/keluarga) harus urus berkas ke tata rekening. Lembarnya nanti warna kuning. Jangan sampai hilang! Karena nanti bakal dibutuhkan buat check out & pembayaran.
  6. Surat Keterangan Lahir dikasih langsung di ruangan, sebelum kita check out.

Nggak disangka ya, lahiran di RSAB Harapan Kita bener-bener nyaman. Aku ambil kelas VIP B pertimbangannya adalah: lagi pandemic. Suamiku nggak mau aku bersinggungan sama orang lain dalam 1 ruangan. Di ruangan VIP B, ada kamar bayinya sendiri. Jadi si bayi bisa room in sama kita, terus kita bisa mandiin sendiri si bayi. Ada dapurnya juga. Dan ada sofa bed. Jadi suami bisa tidur nyaman.

Seperti prosedur operasi pada umumnya, diharuskan puasa. Aku puasa mulai jam 10 malam, karena aku bakal diopeasi jam 7 pagi.

Jujur aja, dari sore aku masuk rawat inap aku udah grogi. Malem sebelum puasa aku mental breakdown. Aku takut. Ini pertamakalinya aku operasi, dan langsung operasi besar. Aku juga takut kalau misal si baby ternyata ada kurangnya, apa aku bisa menerima? Gimana kalau si baby nggak selamat? gimana kalau aku nggak selamat? Banyak ketakutan yang tiba-tiba muncul.

Untungnya, suamiku yang biasanya panikan saat itu bisa tenang. Dia bener-bener supportive, nyoba tenangin aku. Peluk.

H-2 jam operasi, aku dikasih kapsul yang dimasukkan lewat anus. Aku ngga tau namanya apa, yang jelas itu obat pencahar gitu loh supaya kamu kebelet terus ngeluarin kotoran-kotoran di perut. Habis itu aku dibawa ke ruang persiapan operasi. Di ruang persiapan, suami masih boleh masuk. 

Jujur aja aku mulai ketar-ketir. Apalagi begitu dibawa masuk ke ruang operasi. Wadaw, tanganku semakin dingin. Waktu dokter anestesi memperkenalkan diri aja aku nggak nyimak (bahkan aku sekarang nggak tau namanya siapa), saking nervousnya.

Bius disuntikkan di punggung. Nggak sampai 5 menit, bius udah reaksi sih. Setengah badanku mati rasa. Kayak tebel aja gitu. Terus dipasangi penutup, pembatas antara dada & perut. Jadi aku nggak bisa lihat itu perutku dibedah. 

Prosesnya cepet banget sih kalo kubilang. Sekitar 15-20 menitan. Aku dengerin 3 lagu, rada-rada ngantuk aku karena emang operasinya pagi kan. Terus aku dikasihtau "Bu, berdoa ya.. ini dedenya mau dilahirkan." Beberapa detik kemudian, aku denger deh suara nangis bayi.

Bidan nunjukin ke aku kalau bayinya laki-laki, terus lahirnya sempurna tidak ada kekurangan fisik. Habis itu langsung dibawa ke Bapaknya buat diadzanin. Aku nggak IMD btw. Aku baru menyusui pas aku udah di kamar rawat inap.
 
Hi, baby!
Semua tim dokter, suster, sangat helpful. Terutama suster-susternya sih, yang aku repotin melulu karena mereka yang selalu aku panggil dengan panik tiap bayi nangis,. Ada drama infusku copot sampe darah ngocor gara-gara aku panik anakku nangis kejer pula. Gimana ya, aku & suami bener-bener nggak tau caranya ngerawat bayi. Belajar dari YouTube pun begitu dihadapkan dengan situasi realnya langsung blank. Denger bayi nangis langsung panik nggak karuan.

Asli deh, moment lahiran ini bikin aku bingung. Karena pacenya bener-bener cepet banget. Mulai dari kontrol terakhir sampai waktu operasi. Kupikir bakal mengerikan & dramatis, ternyata nggak sekacau itu.

Bisa dibilang, recovery aku lumayan cepet ya. Di hari ke 3 aku udah boleh pulang, dengan kondisi ya aku bisa gerak. Bisa jalan kesana-kemari. Ternyata rasa sakitnya nggak separah yang aku pikirkan. Mungkin karena toleransiku sama rasa sakit lumayan tinggi, jadi buat recovery ini aku nggak ada drama.

Oh ya, buat biayanya ya... Aku ambil kelas VIP B, biayanya 24.000.000, Itu sudah termasuk biaya operasi, obat, dokter, dan rawat. Nggak termasuk rapid & thorax ya. Aku lampirkan list biayanya deh di bawah, aku ambil dari website RSAB Harapan kita. Tapi kayaknya yang ini harga terbaru deh.

Source: website RSAB Harapan Kita


You Might Also Like

5 comments

Subscribe