Tips tetap nyaman bekerja saat hamil

12:04 AM


Aku sering banget dapat pertanyaan dari kanan kiri, kalo aku nanti hamil apakah aku bakal berhenti kerja & fokus jadi ibu rumah tangga? Jawabanku selalu mantap: TIDAK.

Rumah adalah dimana aku tidak berfungsi dan jadi buntelan kentang. Kalo aku di rumah, rumahku bakal semakin berantakan karena aku tidak (mau) melakukan apa-apa. Jadi lebih baik aku tetap kerja aja. Asli deh, aku lebih baik menghadapi bos daripada harus beres-beres rumah.

Makanya aku berdoa banget semoga pas one day aku hamil, kehamilanku kuat & nggak ada komplikasi supaya aku nggak terpaksa resign dan stay at home. Alhamdulillah sekarang pas hamil meskipun nggak hamil kebo, aku masih kuat buat pergi kerja.

Aku mau bagi tips nih buat temen-temen yang sama kayak aku, pengen hamil tapi juga mau tetep kerja.

1. Umumkan Kehamilan!
Setidaknya ke atasan atau teman satu cubicle. Aku tau sih katanya pamali ya ngabarin kehamilan kalau belum lewat trisemester pertama. Tapi percayalah teman-teman, trisemester pertama itulah yang paling berat! Dan trisemester pertama kehamilan itu kita butuh bantuan & pengertian orang sekitar. 


Di awal kehamilan badan nggak enak banget, mual, kerja rasanya berat, nah disitulah pentingnya rekan kerjamu tau kalau kamu lagi hamil. Supaya bisa maklum kalau tiba-tiba kamu blank, atau kamu nggak bisa nyium bau-bauan tertentu. Kalo aku nih... biasa angkat-angkat berat, kesana kemari dokumentasi, begitu kasitau kalau aku hamil... temen-temen aku pada ngebantu & bikin pengecualian untuk kegiatan-kegiatan yang dirasa membahayakan ibu hamil muda.

Terus pengumuman kehamilan ini juga ngaruh di penambahan benefit asuransiku. Kantorku nggak masukin benefit persalinan untuk single ataupun yang sudah menikah tapi belum punya anak. Jadi begitu hamil aku langsung lapor ke HRD supaya ditambah benefit persalinan di asuransi kesehatanku. Kan lumayan ya sist, sekali kontrol aja 400ribuan.

2. Pakai Baju yang Nyaman
Ih asli deh, selama hamil tuh aku risihan. Perut keteken dikit, rasanya pengen nangis. Padahal ketekan kancing celana sendiri. Pakailah baju yang nggak ketat. Sekarang kan banyak tuh baju kerja buat bumil.

Source: Zalora
Biasanya sih aku pake baju yang kayak di atas. Pake kemeja/blouse yang longgar sama kulot. Selain nyaman, bisa mengkamuflase badan yang membesar haha... 


3. Jangan sampai kelaparan & dehidrasi!
Semual-mualnya trisemester pertama, mau nggak mau kita harus makan & jangan sampai dehidrasi. Kalau aku lagi nggak nafsu makan, aku suka nyetok cemilan di laci/pantry kantor. Biasa aku suka nyimpen roti, buah-buahan (pisang, apel, jambu), susu... Cobain minum susu skim atau susu low-fat deh kalau eneg minum susu.

Favorit aku: Air Kelapa Hijau (source: instagram Fruters)
Dan yang terpenting, jangan malas minum air putih! Sehari di kantor aku bisa minum 5-6 gelas air putih. Di rumah aku minum juga kayak onta. Pasti bakal sering ke toilet buat buang air kecil, tapi nggak apa-apa! Ingat ya ibu-ibu, kalau kurang minum nanti kena ISK, kualitas air ketuban jelek, resiko kelahiran prematur, dan kita jadi cepet capek.

Aku juga doyan banget minum susu (sehari 2x) dan minum air kelapa hijau.

4. Luangkan waktu untuk istirahat
Kalo memungkinkan... coba tidur siang deh di kantor. Atau sekedar ngelurusin kaki. Kalo aku sih bisa tidur siang di kantor karena pada dasarnya aku pelor alias nempel molor. 15-30 menit pas jam istirahat lumayan lah buat power nap. Daripada kita bergosip dengan rekan-rekan, lebih baik tidur saja agar badan sehat bugar.

Terus jangan lupa bawa bantal kursi buat sandaran di kursi kantor supaya tetap nyaman. Kalau pas istirahat dijadiin bantal buat tidur deh. Wahahahah

5. Buat to-do list!
Entah kenapa semenjak hamil aku tuh pelupa banget. Ada kalanya aku skip sama sesuatu, atau diajak ngomong apa nyambungnya apa. Wkwk.. orang bilang sih pregnancy brain.

source: unsplash
Nah karena aku jadi pelupa, pasti berdampak banget dong sama pekerjaanku. Makanya aku bikin to-do list. Sampe aku bikin form permintaan design (karena aku graphic designer di kantor) dan kusebarin ke temen-temenku. Jadi kalo mereka mau ngasih kerjaan ke aku, isi form itu berikut brief, tanggal diminta, dan deadline. Jadi aku bisa selalu inget, nggak keskip dan memprioritaskan mana duluan yang minta.

Nggak cuma kerjaan, semuanya juga kutulis. Misalnya hari itu aku mau kemana, aku mau beli apa, daftar belanjaanku, daftar apa aja yang harus dibawa...

==

Yak itu tadi beberapa tips dari aku supaya tetap nyaman bekerja saat hamil. Di awal kehamilan memang berat karena perubahan hormon, tapi lama-lama bakal terbiasa dan tubuh udah tau maunya apa. Semoga sehat selalu para bumils, semangat!

You Might Also Like

0 comments

Subscribe